22/08/16

Bag-17. Sejarah Padang Sidempuan: Ir. Tarip Abdullah Harahap, Alumni ITB (1939); Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) di Medan (1957)



Tarip Abdullah Harahap adalah salah satu dari dua mahasiswa pertama asal Padang Sidempuan yang kuliah di ITB di era Belanda. Pada waktu itu ITB dikenal sebagai Technische Hoogeschool, Bandoeng. Tarip Abdullah Harahap lulus ujian saring masuk pada tahun 1934. Mahasiswa Technische Hoogeschool beragam (Belanda, Tionghoa dan pribumi) dan ujiannya sangat ketat. Seangkatan dengan Tarip Abdullah Harahap, lebih dari separuh gagal di tahun pertama.

Het nieuws van den dag voor NI, 10-06-1935
Het nieuws van den dag voor Nederlandsch-Indie, 10-06-1935: ‘Technische Hoogeschool. Dalam ujian akhir tingkat satu yang diikuti 45 kandidat, yang berhasil lulus adalah: Abdul Kader, Ms. A. Adels, R. Ahja, EJA Corsmit, E. Edward, M. Hoesen, H. Johannes, Lauw Jan, Liem Kiem Kie, Lic Hok Gwan, Lic Soen Giap, R. Moempoeni Dirdjosoebroto, Sardjono, JA van Schalk, AB Schrader, M. Soemarman, JF Strach, Tarip Abdullah Harahap, The Lian Thong dan Thee Kian Boen. Sebanyak 24 kandidat gagal; sementara satu kandidat dilakukan ujian ulangan’.

Umumnya siswa-siswa asal Padang Sidempuan menempuh pendidikan tinggi ke sekolah hukum (Recht School) dan sekolah kedokteran (Geneeskunde School) di Batavia (Jakarta) dan sekolah kedokteran hewan (Veeartsen School) di Buitenzorg (Bogor). Sangat jarang yang memilih ke Bandoeng (Technische Hoogeschool). Sebab sejarahnya, di afdeeling Padang Sidempoean yang sangat dibutuhkan keahlian di bidang kedokteran, kedokteran hewan dan hukum.

Techniche Hoogeschool di Bandung berdiri tanggal 3 Juli 1920 dengan satu fakultas de Faculteit van Technische Wetenschap yang hanya mempunyai satu jurusan de afdeeling der Weg en Waterbouw. Mahasiswa yang tergolong angkatan pertama adalah Sukarno (Presiden pertama RI) yang lulus tahun 1926 Sekolah teknik ini di era kemerdekaan dibentuk menjadi universitas dengan nama Institut Teknologi Bandung pada tanggal 2 Maret 1959.

Tarip Abdullah Harahap lulus dari Techniche Hoogeschool di Bandung pada tahun 1939. Pada tahun ini terdapat lulusan sebanyak 12 orang. Namun total insinyur pribumi yang berhasil mendapat gelar insinyur hingga tahun 1939 sebanyak 53 orang. Mereka yang lulus sejak angkatan pertama hingga yang lulus tahun 1939 lama kuliah adalah empat tahun. Berdasarkan keputusan terbaru mulai angkatan 1939/1940 lama kuliah menjadi lima tahun.

Sejak pendudukan Jepang (1942) hingga berakhirnya masa agresi militer Belanda (1949) data dan informasi sangat terbatas. Akibatnya kebaradaan Tarip Abdullah Harahap juga sulit dilacak.

Setelah pengakuan kedaulatan RI (Desember, 1949) berbagai informasi mulai muncul dan surat-surat kabar juga mulai intens memberitakan berbagai peristiwa. Informasi tentang Ir. Tarip Abdullah Harahap muncul pada tahun 1952. Het nieuwsblad voor Sumatra, 28-07-1952 melaporkan di Medan telah dibentuk sebuah komisi penerbangan (civil aviation) dalam rangka mengevaluasi kelayak bandara Polonia Medan dan juga untuk melakukan studi persiapan bandara Blang Bintang di Kota Radja (kini Banda Aceh) untuk persiapan pendaratan jenis pesawat Convalrs. Komisi terdiri dari Tarip Abdullah Harahap (ketua).

Pada tahun 1955 Ir. Tarip Abdullah Harahap dilaporkan oleh Java-bode: nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 28-02-1955 sebagai perancang villa Desa Tjikundul, suatu vila besar di lembah antara Tjisereuh dan Tjimatjan. Villa ini terlatak di atas lahan 160.000 M2 (16 Ha) dengan bangunan bungalou sebanyak 80 buah, empat lapangan tennis, restoran, kolam renang dengan banyak taman. Proyek ini suidah dimulai pertengahan 1954 dan akan selesai akhir tahun 1956. Proyek ini juga meliputi jalan ke lokasi sepanjang dua kilometer dan menara air. Pekerjaan dilakukan oleh NV. Poelaoe Moersala. Java-bode: nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 11-03-1955 Tarip Abdullah Harahap adalah Direktur Kantor Insyinyur ‘Penabatu’ di Jalan Pekalongan, Jakarta.


Java-bode, 28-03-1955
‘Boru panggoran’ Ir. Tarip Abdullah Harahap telah lahir dengan selama yang diberi nama Imanti Gameria Harahap. Lahir di rumah sakit St. Carolus. Ir. Tarip Abdullah Harahap tinggal di Jalan Pekalongan No.12 Jakarta (Java-bode: nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 28-03-1955).

Pada tahun 1957 di Jakarta diadakan pertemuan masyarakat Tapanuli. Pertemuan ini dimaksudkan untuk membicarakan masa depan Tapanuli Rincian dan secara spesifik dari pertemuan dan pembentukan dewan tidak terlaporkan. Namun dsemikian, dugaan terkait dengan wilayah Tapanuli yang semakin tertinggal (dibandingkan dengan daerah Sumatra Timur).

Java-bode: nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 22-01-1957: ‘Pertemuan para pemimpin Tapanuli. Pada hari Minggu di Jakarta masyarakat Tapanuli membahas situasi terkini di Sumatra. Dengan suara bulat diputuskan membentuk dewan. Pertemuan pada hari Minggu itu antara lain dihadiri oleh Abdul Hakim, Prof. Mr. Dr. Todung Sutan Gunung Mulia, Sutan Guru Sinomba, Mr. Basjaruddin Nasution, Ir. Tarip Harahap, Aminuddin Lubis, Mr. AM Tambunan, M. Hutasoit, Mr. Rufinus Lumbantobing, Ir. Debataradja, Mr. Elkana Tobing, S. Pandjaitan, Mayor Jenderal TB Simatupang dan Binanga Siregar, anggota dari Konstituante Tapanuli’.

Mereka yang hadir ini sebagian merupakan tokoh-tokoh asal Tapanuli Bagian Selatan. Abdul Hakim Harahap adalah mantan Gubernur Sumatera Utara yang keempat (1951-1953); Prof. Mr. Dr. Todung Sutan Gunung Mulia (guru besar dan Rektor UKI; Ir. Basjaruddin Nasution (mantan Kepala Dinas Kehutanan Tapanuli di era Belanda); Ir. Tarip Harahap (Direktur Kantor Insinyur Penabatu, Jakarta); Aminuddin Lubis (masih dilacak) dan Binanga Siregar (mantan Residen Sumatra Timur).


Het nieuwsblad voor Sumatra, 15-11-1957
Berita terakhir yang dapat ditelusuri tentang Ir. Tarip Abdullah Harahap dimuat dalam surat kabar Het nieuwsblad voor Sumatra, 15-11-1957. Ir. Tarip Abdullah Harahap diangkat menjadi Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) yang baru di Medan. Kantor PU ini berada di Jalan Sultan Ma'mun Alrasjid. Pejabat sebelumnya adalah Ir. Mohammad Tahir yang akan dipindahkan ke kantor PU di Kota Rasja (kini Banda Aceh).

Pada tahun 1957, yang menjabat Gubernur Sumatera Utara adalah Sutan Kumala Pontas (sejak 18 Maret 1956). Sutan Kumala Pontas (asal Natal) menggantikan Mr. Sutan Mohammad Amin Nasution (23 Oktober 1953 - 12 Maret 1956). Sutan Mohammad Amin Nasution (asal Mandailing) menggantikan Abdul Hakim Harahap (25 Januari 1951 - 23 Oktober 1953).  Abdul Hakim Harahap (asal Angkola) pernah menjadi anggota dewan kota (gementee) Kota Medan selama tujuh tahun (1930-1937). Jabatan terakhir Abdul Hakim Harahap sebelum menjadi gubernur adalah Residen Tapanoeli. Salah satu anak Abdul Hakim Harahap adalah Ir. Januar Hakim, alumni ITB 1950 (sekarang Direktur Utama PT. Cipta Strada di Jakarta).

***
Sejauh penelusuran, mahasiswa asal Padang Sidempuan Technische Hoogeschool (hingga 1942), selain Tarip Abdullah Harahap adalah Mohamad Natal Siregar gelar Patuan Doli Siregar, Informasi yang tersedia tentang Patuan Doli Siregar sangat minim. Patuan Doli Siregar pada tahun 1936 naik ke tingkat empat (Het nieuws van den dag voor Nederlandsch-Indie, 21-08-1935). Patuan Doli Siregar menjadi insinyur pemerintah dai Residentie Manado (Bataviaasch nieuwsblad, 09-06-1939). Informasi terakhir Patuan Doli Siregar telah meninggal dunia tahun 1988 di Haarlem, Belanda (De Telegraaf, 09-07-1988).

Tentu saja insinyur Indonesia tidak hanya dari dalam negeri (Technische Hoogeschool te Bandoeng) tetapi juga yang menempuh studi di luar negeri. Salah satu yang sudah diketahui AFP Siregar gelar Mangaradja Onggang Parlindungan (lulus Univ. Delf). Satu lagi yang bergelar insinyur adalah Ir. Arifin Harahap. Sejauh yang ditelusuri belum diketahui alumni dari mana (tenga dilacak). Ir. Arifin Harahap menjabat sebagai menteri di era Soekarno.


*Dikompilasi oleh Akhir Matua Harahap berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe.

Tidak ada komentar: