23/03/13

Sentra ‘Salak Sidempuan’ di Lereng Gunung Lubuk Raya (Daerah Angkola) Tapanuli Selatan: Penghasil Salak Utama dan Terbesar di Indonesia


Padang Sidempuan, Kota Salak (foto internet)

Sentra Salak Utama di Indonesia

Salak Sidempuan sudah lama dikenal dan diusahakan secara turun temurun. Dengan tingkat produksi 426.758 ton per tahun (Tabel-1) menjadikan produksi Salak Sidempuan yang terbanyak di Indonesia. Sebagai sentra utama salak di Indonesia, pemerintah kota telah memproklamirkan sebutan nama kota sebagai KOTA SALAK. Salak Sidempuan yang memiliki ciri khas dibanding  jenis salak lainnya, tidak hanya memenuhi pasar-pasar di Sumatera  Utara juga menjadi komoditi ekspor. Selain itu Salak Sidempuan dipasarkan di seluruh provinsi di Sumatera dan negara jiran (Malaysia dan Singapura).


Tabel-1. Beberapa Sentra Produksi Salak di Indonesia

No
Sentra
Provinsi
Nama/
jenis salak
Produksi
(ton/tahun)
1
Padang Sidempuan
Sumatera Utara
Sidempuan
426.758
2
Sleman
DI Yogyakarta
Pondoh
120.000
3
Banjarnegara
Jawa Tengah
Pondoh
193.000
4
Tasikmalaya
Jawa Barat
Manonjaya
112.000
5
Karang Asem
Bali
Bali
31.897

Salak Sidempuan sudah lama dikenal, bahkan jauh sebelum adanya salak pondoh. Salak pondoh sendiri adalah jenis salak varietas unggul yang diintroduksi oleh pemerintah untuk dikembangkan masyarakat. Salak pondoh ini berkembang pesat di lereng gunung Merapi di Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta. Salak pondoh sendiri baru mulai dikembangkan pada tahun 1980an. Tahun 1999, produksi buah ini di Yogyakarta mencapai 28.666 ton. Perkiraan produksi salak di seluruh Jawa sampai tahun 1980an hanya berkisar antara 7.000– 50.000 ton. Kini, sebaran sentra produksi salak pondoh telah meluas ke Jawa Barat (khususnya Tasikmalaya dengan produksi mencapai 112.098 ton). Namun demikian, berapa total produksi salak pondoh di Pulau Jawa belum terdata dengan baik. Selain sentra produksi salak di Padang Sidempuan/ Tapanuli Selatan (Sumatra Utara), saya telah melihat sendiri produksi salak di Sleman (DIY), Banjarnegara (Jawa Tengah), Bali, dan Enrekang (Sulawesi Selatan). Sentra produksi Salak Sidempuan tiada duanya.

Riwayat 'Salak Sidempuan' 

Salak Sidempuan adalah salah satu tanaman asli Indonesia yang tumbuh subur di lereng Gunung Lubuk Raya. Sentra produksi Salak Sidempuan sangat luas yang meliputi Kecamatan Angkola Barat, Kecamatan Angkola Timur, Kecamatan Angkola Selatan, Kecamatan Marancar dan Kecamatan Sayur Matinggi (Tabel-2). 



Tabel-2. Wilayah Areal Produksi Salak di 
Sekitar Padang Sidempuan (Tapanuli Selatan)

No
Kecamatan
Luas tanam (Ha)
Produksi (ton)
1
Angkola Barat
17.666
397.485
2
Angkola Selatan
466
10.485
3
AngkolaTimur
436
9.810
4
Marancar
363
8.168
Total
18.967
426.758

Kecamatan Angkola Barat adalah sentra utama. Di kecamatan ini terkenal dengan pepatah 'Salak Sibakkua, Dipangan Sada Mangido Dua" (salak Sibakkua, dimakan satu, malah minta dua). Tahun 1971 adalah pertamakali saya berkunjung ke daerah sentra salak ini di Sitinjak. Konon, Salak Sidempuan, diekspor ke Batavia pada era Belanda melalui pelabuhan Sibolga untuk memenuhi kebutuhan orang-orang Eropa. Gambar-1 memperlihatkan perkembangan produksi salak di Indonesia (1970-2012). Dengan mengasumsikan bahwa pada tahun 1970 produksi salak Indonesia antara 20.000-30.000 ton, dan produksi salak pondoh baru diintroduksi tahun 1980an, maka total produksi salak Indonesia sebelum tahun 1980 besar kemungkinan merupakan kontribusi Salak Sidempuan.