28/08/14

Bag-2. SEJARAH ANGKOLA: Penyatuan Administrasi ‘Ankola en Sipirok’, Kopi ‘Mandheling’ dan ‘Ankola’ Menembus Harga Tertinggi Pasar Dunia



*Kronologi berdasarkan berita dalam surat kabar tempo doeloe
.
Rumah Controleur di Padang Sidempoean, 1890 (KITLV)
Tiga tokoh penting di awal pemerintah sipil pada era Hindia Belanda di Tapanuli Selatan  adalah Willer, Godon dan Henny. Dari Mandailing, Willer merintis jalan dan masih bekerja erat dengan militer. Kemudian Godon datang dengan ide pengembangan wilayah, membangun jalan dan jembatan serta kepedulian terhadap penididikan pribumi. Kemudian, Henny yang memulai karir sebagai kontroleur kelas-2 di Ankola yang berkedudukan di Padang Sidempoen, berhasil memadukan keunggulan tiga lanskap (Mandheling, Ankola en Sipirok) sebagai sentra baru untuk komodi kopi yang kemudian menjadi diperhitungkan dalam perdagangan domestic maupun internasional.

Peran penting Henny terutama adalah factor kopi. Dia membuat kalkulasi perluasan budidaya kopi, memperkirakan anggaran dan merealisasikannnya. Atas usaha keras dan ketekunannya, kuantitas kopi mengalir deras ke Pelabuhan Padang baik melalui Natal maupun Djaga-Djaga di Loemoet dan mendapat apresiasi harga tertinggi. Prestasi ini membawanya untuk dipromosikan menjadi Asisten Residen Mandheling en Ankola lalu naik promosi lagi menjadi sekretaris gubernur di Gouvernement Sumatra;s Westkust.

Asisten Residen Mandheling en Ankola, A.P. Godon Menggantikan Th. J. Willer

Sejak benteng Eliot dibangun di Panjaboengan (1834) pemerintahan sipil pun mulai dibentuk. Setelah dikuasainya Ankola dan Sipirok dan membangunan benteng pertahanan militer di Pijor Koling (1837) pemerintahan sipil dilengkapi dengan menempatkan seorang asisten residen di Mandheling en Ankola. Willer adalah asisten Residen pertama. Konon, dalam ekspansi militer ke Padang Lawas, Willer turut serta. Semasa Willer, dibentuk tiga controleur yang berkedudukan di Natal (Natal), Panjaboengan (Mandheling) dan Padang Sidempoean (Ankola).

Nieuwe Rotterdamsche courant: staats-, handels-, nieuws-en advertentieblad, 23-02-1848 (sebuah pengumuman pemerintah): ‘tentang rekapitulasi hasil pembelian kopi oleh pemerintah di Sumatra’s Westkust di Padang pada penutupan tanggal 4 Desember 1847, berdasarkan kuantitas, jenis dan harga sebagai berikut:

(table di sini)

Nieuwe Rotterdamsche courant: staats-, handels-, nieuws-en advertentieblad, 28-07-1848: ‘Diangkat: di Sumatra’s Westkust, ke Asisten-Residen Mandheling en Ankola,  kontroleur kelas pertama A.P. Godon, dipercayakan kepada siapa hubungan yang dipersepsikan’.

Nieuwe Rotterdamsche courant: staats-, handels-, nieuws-en advertentieblad, 22-08-1848: ‘Th. J. Willer, mantan  Asisten Residen Mandheliug en Ankola. Dipindahkan menjadi Komisioner di kepulauan Moluksche’.

Nieuwe Rotterdamsche courant: staats-, handels-, nieuws-en advertentieblad,  22-07-1850: ‘Disetujui oleh Gubernur Sumatra’s Westkust mutasi di Sumatra’s Westkust, sebagai berikut (diantaranya): Kontroleur kelas-2,  K.F. Stijman dari afdeeling Ankola ke afdeeling Natal (residentie Tappa Noelie); Kontroleur kelas-3 A.F. Hammers dari afdeeling Poea Datar ke afdeeling Ankola (residentie Tappa Noelie)’.

Nieuwe Rotterdamsche courant: staats-, handels-, nieuws-en advertentieblad, 06-11-1852: ‘Dalam Ankola kita menemukan gambiersoort liar, kualitas yang hampir sama dengan gambir yang dibudidayakan secara moderat’.

Mr. Hammers, Controleur Ankola di Padang Sidempuan, Memberi Petunjuk Kepada Ms. Ida Pfeiffer dalam Perjalanan ke Silindung

Tahun 1846, Gubernur Michiel mendampingi Jenderal von Gagern datang berkunjung ke Padang Sidempuan. Di sekitar tahun itu, juga telah datang dua pesohor ke Padang Sidempuan, yakni: Mr. Junghuhn dan Mr. van der Tuuk. Keempat orang ini jago dalam bidangnya. Tapi yang berikut ini, sangat aneh. Ida Pfeiffer, seorang nona, pelancong dari Austria mengambil cara berbeda sebagai ‘lone ranger’ dan hanya meminta bantuan para pemandu di tengah jalan, berani-beraninya datang ke Ankola melalui Padang dan hanya singgah di tiga tempat yang direncanakan: Fort de Kock, Kotanopan, dan Padang Sidempoean. Singgah tak terduga di Sayurmatinggi (ada pos militer) untuk menemukan seorang pemandu tangguh, karena ia ingin perjalanannya diteruskan hingga sampai ke Silindung dan bahkan ke Toba. Ternyata, dia berhasil, meski hanya sampai ke Silindung, Ida Pfeiffer adalah orang pertama bangsa Eropa yang berhasil ke Bataklanden.

Algemeen Handelsblad, 09-05-1853 (surat pembaca berjudul ‘Ida Pfeiffer Onder de Kannibalen’ yang ditulis 12 Oktober 1852, diringkas): ‘ekspedisi dan perjalanan ke Sumatra ini, tidak ada dalam rencana awal saya. Namun,  seorang pedagang di Batavia yang begitu baik untuk saya, memperlihatkan peta untuk perjalanan ke Sumatera. Dengan kapal uap saya ke Padang, yaitu ibukota Hindia Belanda di pulau itu. Segera setelah kedatangan saya di sana, saya menghadap gubernur, diterima dan dicatat. Saya sudah berlama-lama, beberapa hari perjalanan saya terus di pedalaman dengan menunggang kuda.

Pemberhentian pertama adalah Fort de Kock (50 tiang), lalu menemui Residen van der Hardt. Di sini dan seterusnya rencana wisata dirancang. Dia menunjukkan rute yang berbeda, aku harus mengikuti, serta tempat-tempat di mana saya harus berhenti, ia menulis beberapa surat kepada para pejabat, yang saya sampai di sini dan bahkan (batas-batas yang belum selesai di Bataken, dan memerintahkan mereka untuk melakukan perlindungan ke saya. Dia sendiri sudah mengenal teliti tujuh daerah, dia selama sekitar 10 tahun ekspedisi lapangan terhadap negara-negara telah dibuat dan sampai tembus Selingdong (Silindung). Sedangkan tujuan saya membentang ke tingkat yang lebih jauh, yang lebih lama. Jadi dilengkapi, aku pergi dengan iman yang teguh "di jalan" sampai PadangSidcmpecang (200 tiang), yang ini adalah tempat terakhir  dimana saya bertemu orang Europccrs.

Aku dengan kuda, berjalan perlahan, lalu berlari kencang, keluar masuk hutan, di semak ditemukan penuh jejak untuk harimau, gajah dan badak, aku tidak takut pada siang hari bolong; Saya sering melaju selama berjam-jam melalui hutan semak dan alang alang (3 sampai 6 kaki rumput tinggi). Dengan cara ini saya dapat menggambar Klein en Groot  Mandclling dan Ankola. Untuk Pad-Si, di Ankola, aku menghadap Mr. Hammers, di mana aku berdiam dua hari. Dari Tuan Hammers saya dapat beberapa panduan dalam perbedaan bahasa Btttaksche. Setelah semua. diselesaikan, kataku yang terakhir Europecr perpisahan hangat dan pergi dengan Batakischen saya dengan panduan di jalan lagi sekitar 20 tiang.

Aku masih duduk di atas kuda, tapi kemudian aku harus pergi dengan tertindas mereka pergi. Berjalan selama tiga hari pertama adalah yang terlama yang pernah saya buat. Ekspedisi kami tidak pernah berhenti. Hutan ditembus, di mana ada sering tidak ada jalan lain untuk menemukan jejak daripada badak, melalui alang-alang yang mencapai di atas kepala, melalui rawa dan rawa yang dalam, curam naik dan turun bukit, dan dengan kaki hampir memamerkan sepatu karena berada di tanah berawa tetap. masih di belakang tanah basah yang terkandung kebetulan ada kerumunan lintah kecil yang tetap melekat pada tubuh, alang-alang memotong setiap kaki, yang sering menyebabkan rasa sakit, terutama ketika mereka sudah terluka dan robel olek oak. Malam aku telah saya dan di hutan mereka tidak pernah datang tanpa duri gratis. ini melepaskan pisau melalui Bataker pertama yang terbaik, dengan biasanya cukup tumpul. Setelah saya memiliki tenda, di mana air memukul saya di kepala. Bataken bermata dua tanganku dan menarikku melalui. Bernasib tiada hari tanpa hujan, dan aku tidak pernah berganti pakaian atau linen. Suatu malam aku punya tenda bawah langit terbuka untuk menghabiskan, di mana aku paling takut harimau dan ular. Tidak termasuk keberatan ini, aku tidur; selalu di tanah yang dingin dan telah saya sering dengan,

Selama malam, saya dengan yang lain istrirahat  di hutan  dengan memasak beras semi kering direbus dengan sedikit tambahan garam, lalu saya melihat mereka mempersiapkan beras dalam cara yang sama sekali baru bagi saya. Mereka membungkusnya dengan 'daun besar (daun pisang?), dan masukkan beras ke dalam porongan bambu, kemudian menuangkan sejumlah kecil air, lalu meletakkan tongkat bamboo itu pada api pembakaran, ia membiarkan mereka berbaring begitu lama sampai bamboo kelihatan mulai terbakar, cukup lama berlangsung sejak bamboo segar dan isinya dipanggang.

Pada hari ketiga pada malam kami datang ke uta (desa) pertama Bataksche dan membuat masalah dan tidak mengizinkan saya. Untungnya dalam tur ini ada Rajah pemandu kami yang kenal Hali Bonar. Disamping itu di Padang Sidempoean pada Mr Hammer aku punya surat rekomendasi baginya untuk saya. Melalui syafaat, aku berhasil diterima di desa; lantas mereka menunjukkan dan mengajak saya ke Soppo dimana  semua sisi pondok yang luar biasa, dan memberi kami beras. Hali Bonar berjanji akan memandu kami sekitar 70 tiang dari sini. Sampai berikutnya adalah perjalanan makmur; kami datang ke Uta Hali-Bonar dan aku harus berlama-lama pada hari berikutnya, ia melakukan pemotongan ternak untuk menghormati saya. Singkat cerita, setelah selesai pesta (ada tari, music, drama/pantomime) hari berikutnya, kami dengan tenang melanjutkan perjalanan kami. Munculnya wajah Eropa di Bataken landcn merupakan hal terbesar, terutama sejak tahun 1835, ketika dua misionaris dibunuh di sana, dan dimakan. Itu jadi kabar  kedatangan saya sebagai api berjalan tangan oleh hct.gansche mendarat jauh- menyebar, sangat alami. Untuk setiap uta, yang saya telah berlalu, adalah penduduk laki-laki secara keseluruhan, dilarang saya jalan, dan dalam sekejap lingkaran pria ditutup sekitar saya, mereka pedang dengan tombak! dan parang menarik dipersenjatai. Ekspresi mereka berada di luar semua liar dan ketakutan-inspirasi. "Saya tahu, Anda tidak akan membunuhku, jangan makan - biarkan aku pindah aku akan dengan v saja, ketika Anda tambang konduktor kabut berduka "Dc: bahasa rusak, yang saya akan berbicara, saya berjenggot, tenang dan percaya diri, yang saya menjelaskan kepada hari memenangkan saya hati orang-orang liar, mereka berbicara pada nada ramah bermata tanganku, kiri. saya melanjutkan atau memendam saya dalam uta mereka dan memberi saya makanan. Jadi kita menempatkan perjalanan beberapa hari lagi, akhirnya datang ke lembah indah yang disebut dan produktif yang pernah saya lihat dalam sepenuhnya Sumatera. Itu adalah sekitar 15 tiang panjang dan 5 tiang lebar, dan dikelilingi oleh pegunungan tinggi yang Sumatera dari Selatan ke Timur melintasi populasi adalah di sini sangat banyak, dan ada banyak uta yang tersebar di lingkungan. Mereka dikelilingi oleh lima meter dinding tanah dengan oleh bamboes dan lainnya pagar hidup hijau dan sering masih dikelilingi oleh kanal. Dari rumah sendiri seseorang melihat apa-apa, karena 40-50 kaki bambu tinggi menyembunyikan seluruh uta. Lembah ini dilintasi  sungai yang indah Patang Toon dan beberapa banjir yang lebih kecil, dan kaya dengan ubi (kentang) dibudidayakan; seseorang melihat banyak kawanan kerbau dan sapi padang rumput dan di mana-mana tampaknya berlimpah pemerintahan.

Menurut pernyataan dari pmenadu saya, saya dilarang 15 sampai 20 pos ke danau. Apakah mereka membiarkan aku hanya naik rantai bukit maka saya mungkin akan melihatnya. Tapi tidak ada yang mau menemani saya. Orang saya hadiah untuk orang-orang dari Eier-Tan tinggal di perselisihan dan bahwa ekspedisi didampingi ke sana dengan bahaya. Saya sekarang sekitar selusin tumpukan menyerap lebih lanjut ke Negara Batak, sejauh ini berhasil seorang Europa. Yang jelas memang satu hal saya tidak ada salahnya, saya hanya harus berterima kasih itikad baik saya dan keluarga saya. De Batakers mencintaiku, lebih dari duniawi, seperti Dayakker. Bahwa saya yakin akan tidak telah berkelana, tanpa bantuan mereka atau perlindungan untuk usaha saya. Perjalanan saya di Sumatera berada jauh hingga 721 tiang (paal). Saya pikir Anda juga memiliki banyak berita tentang ekspedisi lebih lanjut untuk lebih menanamkan’.

Ankola en Sipirok Diatur dalam Satu Pemerintahan, Controleur Berkedudukan di Padang Sidempuan

W.A. Henny memiliki visi yang brilian dan misi yang taktis. Ia menganggap Angkola dan Sipirok harus dibawah satu pemerintahan (kala itu, Batang Toru masih bagian dari afdeeling Sibolga dan Padang Lawas belum berhasil sepenuhnya dikuasai). Alasannnya hanya satu: kopi. Sebagaimana, Ida Pfeiffer, juga W.A. Henny adalah orang nekad. Henny melakukan ekspedisi sendiri dari Padang Sidempoean ke Batang Toru, Sibolga (sambil kunjungan kerja ke Residen Tapanoeli), lalu pulangnya justru lewat Silindung (lanskap yang belum ‘bertuan’ dan tiba di Sipirok. Ketika memasuki wilayah Sipirok, di Arse, Henny terkaget-kaget karena programnya budidaya kopi sudah berjalan dengan baik, terbukti sudah ada jalan-jalan (gerobak) pengangkutan kopi ke Sipirok.

Java-bode : nieuws, handels- en advertentieblad voor  Nederlandsch-Indie, 18-06-1853: ‘dibaca di Java Courant hari ini: Dari Padang dilaporkan bahwa 390 orang telah terkena dampak kolera di Sumatera’ Westkust: Padang Sidempoeang, Loemoet, Batang Taro, Ankola, Siepierok dan Pager utan. Sampai 12 April tahun ini. ada 181 orang yang mati. Semua upaya telah dilakukan untuk mengurangi bencana ini dengan respon yang baik, tetapi sebagai penduduk, terdapat regangan terkait dengan Batta dan sepenuhnya masih tunduk pada layanan tradisi, lebih percaya diri dengan hal-hal lain disbanding keutamaan dari obat-obatan kami.

De Oostpost: letterkundig, wetenschappelijk en commercieel nieuws- en advertentieblad. 09-08-1854: ‘pengawas (kommies) kelas pertama di afd. Agam, WB Davidson, saat ini menjadi kommies di asisten residen  Mandheling en Ankola; sementara kommies di asisten res. Mandheling en Ankola, W.J.A. Scholte, menjadi opziener kelas satu de kulturees di Mandheling; untuk opziener kelas satu de kulturees di Mandheling, W. Brans menjadi koffij pakhuismeester di Tanobato (Mandheling)’.

Java-bode : nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 27-01-1855 : ‘Controleur kelas dua di Ankola en Siepierok, Residentie Tappanolie adalah Controleur  kelas-2 dari Singkel, K.J. Jellenghaus’.

Java-bode: nieuws, handels-en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 13-10-1855: ‘Diangkat: komisi di asisten residen Mandheling en Ankola, Residen Tappanolie (Sumatra’s Weslknst). Commisi ini bertugas untuk mengawasi keluar dan masuk barang dan lainnya, juga meliputi pelabuhan dan gudang induk di Aier Bangies, J.A. In'tveld’.

Samarangsch advertentie-blad, 22-02-1856: ‘Controleur kelas-2 ditempatkan di Ankola, W.A. Henny, sebelumnya ia  di XX Kottas’.

Samarangsch advertentie-blad, 05-12-1856: ‘Diberikan cuti ke Belanda, karena sudah bekerja, cuti selama dua tahun Asisten residen Mandheling en Ankola, A.P. Godon’.

Nieuwe Rotterdamsche courant: staats-, handels-, nieuws-en advertentieblad, 01-03-1857: ‘asisten resid. Mandheling en Ankola (Sumatra’s Westkust), B. Zellner, saat ini non-activ. dan berangkat dari Belanda kembali. Sebelumnya adalah asisten residen di Lima Poeloeh Kottas’.

Nieuw Amsterdamsch handels-en effectenblad, 01-12-1857: ‘Hasil pengepulan kopi di Padang,  yang ditutup pada 30 September, terdapat sebanyak 5.172 picols dari Mandhaling  dengan harga van ƒ36 tot f 36 15/120; 1.143 picols dari Ankola dengan harga van f 36 5/120  tot f  36 10/120’.

Nieuw Amsterdamsch handels- en effectenblad, 11-02-1858: ‘wilayah yang luar biasa ini menyandang nama sebagai berikut: Ankola Djoeloe, Si pirok, Si lantom, Oerong, lembah Rampeh, Boven Bila, South Tabah, Silendong, Singa Pollang, Doluk. Dua yang pertama dilaporkan merupakan lanskap yang diatur dalam pemerintahan biasa, dilindungi oleh pendudukan militer dan polisi, dan fasiltas keselamatan publik yang tersedia. Untuk masyarakat dari Si Perok untuk Loemat dilakukan dengan menggunakan gerobak dan dari sana harus melalui air ke teluk Tapanoeli Bay membuat transportasi barang. Selain Ankolasche, koffijtuinen Si Perok berharga dan memilik nama yang terbaik dan memberikan produk yang kaya’.

Kopi Angkola dan Mandailing Diekspor Ke Amerika, Controleur W.A. Henny Dipromosikan Menjadi Asisten Residen Mandheling en Ankola

Jika semasa A.P. Godon, akses jalan dari Mandailing ke Natal terbuka dengan pembangunan jalan dan jembatan. Godon adalah pemrakarsanya. Sepeninggalan Godon (pension), Henny mereplikasi ide Godon untuk memperbaiki akses jalan yang yang sudah ada dari Padang Sidempuan ke Loemoet. Karenanya, aliran kopi dari Ankola dan Sipirok tidak perlu via Natal lagi tetapi, via Djaga-Djaga (Loemeot) ke Sibolga lalu ke Padang.

Sejak 1835 kopi dianggap penting di oleh Belanda di Mandailing, kemudian diperluas ke Ankola. Pada tahun 1848 produksi kopi Mandheling en Ankola sudah signifikan jumlahnya di pelabuhan Padang. Setelah 10 tahun kemudian, importi di Amerika Serikat menginginkan kopi Mandheling dan Ankola karena dianggap kopi terbaik dunia. Jumlah perdagangan kopi Mandheling dan Ankola terus meningkat dari waktu ke waktu dengan harga yang terus melambung tinggi.

Algemeen Handelsblad, 01-03-1858: ‘hasil pendataan kopi di Sumatra’s Westkust di Pelabuhan Padang, berdasarkan kuantitas dan tingkat harga. Komodi ini akan dieskpor ke Eropa dan Amerika Serikat’.

(tabel di sini)

Java-bode : nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 22-01-1859: ‘indentifikasi dataran tinggi yang meliputi Ankola, Sipirok, Silantom, Tanah Oeroeng, Tanah Rampeh, Hulu Bilah. Tobah, Silindoeng, Singopollang, dan Dollok. Identifikasi berdasarkan luas, ketinggian dpl, suhu dan sebagainya. Identifikasi ini juga telah mengacu pada hasil ekspedisi yang dilakukan oleh Junghuhn, dan van der Tuuk’.

Java-bode: nieuws, handels-en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 26-01-1859 (laporan Controleur Wessel Albert Henny tentang kopi di Ankola): ’

Java-bode: nieuws, handels-en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 29-01-1859: ‘lampiran  laporan W.A. Henny, tentang kalkulasi budidaya kopi di Ankola’.

Bataviaasch handelsblad, 04-05-1859 (Laporan Manajemen dan Negara Koloni Hindia tahun 1856): ‘di dalam Ankola masih dilakukan penyembelihan ternak kerbau dalam banyak kesempatan perayaan orang meninggal. Hal ini dimaksudkan dapat merugikan ternak dan orang harus membayar sangat mahal. Dalam konsultasi dengan para kepala, tindakan pembatasan diambil, seperti yang telah terjadi di Mandheling pada tahun 1849. Konsekuensi aturan ini sangat bermanfaat. Kami memutuskan langkah ini di semua tempat sebanyak mungkin, dan khususnya  di pedesaan Padang Lawas’.

Java-bode: nieuws, handels-en adverte, 18-05-1859: ‘oleh review The Royal The East Indian, Keputusan  22 Desember 1858, Nomor 69, secara resmi A.P. Godon cuti ke Belanda, lalu Asisten Residen Mandheling en Ankola (Sumatra’s Westkust), dengan hormat diberhentikan dari layanan negara atas permintaannya, yang berlaku efektif dari 1 Maret 1859, sementara pemberian pension dilakukan’.

Kopi Mandailing  dan Angkola Harga Tertinggi di Pasar Internasional, W.A. Henny Dipromosikan Menjadi Sekretaris Gubernur Sumatra’s Westkust

Henny jeli melihat arti penting kopi bagi pemerintahannya di Padang dan Batavia dan jeli pula melihat prospek kopi Mandheling dan Ankola sebagai calon kopi terbaik dunia. Inilah keseluruhan jiwa raga Henny mulai dari seorang controleur kelas-2 di Ankola, lalu menduduki jabatan Asisten Residen Mandheling en Ankola hingga puncaknya menjadi sekretaris gubernur. Pemahaman hulu-hilir kopi adalah bagian terbaik dari curriculum vitae Wessel Albert Henny.

Java-bode: nieuws, handels-en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 21-12-1859: ‘Untuk kommies di kantor Residen Padangscbe bovenlanden, kommies di kantor Asisten-Residen Mandheling en Ankola, A. Int'veld. Untuk kommies di biro Asisten Residen Mandheling en Ankola adalah kommies dari kantor Controleur Natal,  S.W. Marx’.

Padangsch nieuws-en advertentie-blad, 24-03-1860 (iklan, pengumuman pemerintah di Padang):  ‘rekapitulasi hasil pembelian dan penjualan kopi pemerintah pada penutupan bulan Maret 1860. Jumlah yang dibeli sama dengan jumlah yang dijual ke eksportir yakni sebanyak 45.000 picols. Dengan satuan unit (lot) 200 picols, harga jual rata-rata sebesar f 34.22 per picol. Harga rata-rata kopi Mandheling tertinggi, disusul kopi Ankola. Harga tertinggi kopi Mandheling mencapai f 35.05 per picol, sementara harga kopi tertinggi Ankola sebesar f 34.85 per picol’.

Java-bode: nieuws, handels-en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 13-06-1860: ‘Asisten Residen Mandheling en Ankola, B. Zellner dipindahkan ke Lima Poeloeh Kotta. Untuk Asisten Residen Mandheling en Ankola diangkat Controleur kelas-1, W.A. Henny, yang sebelumnya menjabat Controleur di Ankola’.

Padangsch nieuws-en advertentie-blad, 07-07-1860: ‘Yang pertama ditemukan di afdeeling Mandheling en Ankola tambang emas di Tannang Menambing  dan sekitarnya dan Angkola, khususnya Koeria  Siandop dekat Tambang.. Tambang timah yang terletak di dekat desa Pianganghe, di distrik Oeloe, tambang emas di Mandheling, dan merkuri yang akan ditemukan di Sipieroh’.

Bencana alam. Java-bode : nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 10-11-1860: ‘di kampong Pintoe Langit, terdiri 16 rumah dan 18 lumbung padi terbakar. Seperti hampir seluruh penduduk di lapangan adalah untuk tenaga kerja ada yang bisa diselamatkan’.

De Oostpost: letterkundig, wetenschappelijk en commercieel nieuws-en advertentieblad, 10-12-1860: ‘Ditunjuk sebagai Sekretaris di Governemen Sumatra’s Westkust, Adsistent Resident dari Mandheling en Ankola, Mr. W. A. Henny dengan pangkat setingkat asistent-resident. Untuk Adsislent Residen Mandheling en Ankola (Sumatra’s Westkust) digantikan oleh P. Severijn yang sebelumnya menjabat sekretaris van Gouvernement Sumatra’s Westkust’.

Kesehatan. Bataviaasch handelsblad, 09-02-1861: ‘Di Mandheling dan Ankola masih berkecamuk campak dan disentri. Secara keseluruhan, mereka yang terkena dampak penyakit sebanyak 1.749 orang dan 201 orang sudah meninggal’.

Bencana alam. Bataviaasch handelsblad, 13-03-1861: ‘di Ankola en Sipirok terjadi guncangan gempa, banyak rumah yang rusak berat atau hancur’.

Java-bode : nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 10-04-1861: ‘Insinyur van Dijk menerima berita dari Mayor Jenderal di gubernur sipil dan militer Sumatra’s Westkust, bahwa di Soeramatingi (Ankola) terdapat batubara coklat, yang telah dibuktikan bahwa pembentukannya masih sangat muda dan operasi tidak bernilai’.

Rotterdamsche courant, 29-04-1861: ‘Ditunjuk untuk asisten Residen Mandheling en Ankola, K.J. Jellenghaus (dari Pariaman), sementara P. Severijn (di Mandheling en Ankola) ke Pariaman’.

Padangsch nieuws-en advertentie-blad, 01-02-1862: ‘Melahirkan anak, istri saya tercinta E.M. Koster yang diberi nama Meijer. Hormat saya, J.P.D. Koster. Ankola, 24 Jauuari 1862’.

Java-bode: nieuws, handels-en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 15-02-1862: ‘di distrik Ankola (Tapanoeli) masih terbelakang, namun penanaman sawah mereka berkembang dan umumnya cukup baik, pemerintah disana membuat setiap usaha untuk mengakhiri ketertinggalan mereka’.

Algemeen Handelsblad, 28-05-1862: ‘…’

(tabel di sini)

Java-bode: nieuws, handels-en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 11-06-1862: ‘kecuali di onderafdeeling  Ankola dan Klein Mandheliug(ïapanoeli), panen padi di provinsi (gubernuran) ini umumnya menguntungkan; juga adalah pengumpulan kofiij signifikan. Situasi kesehatan sedikit lebih rendah dari yang diinginkan’.

Sumatra-courant: nieuws-en advertentieblad, 14-06-1862: ‘diadakan outsourcing untuk evakuasi koffij ke Padang dari tempat-tempat sebagai berikut (antara lain): dari Ankola en Si Pirok melalui Djaga-Djaga (dekat Loemoet) ke Padang dengan biaya sebesar ƒ 4.40 per picols. (Pemberi kerja: Li Thong)’.

De Oostpost: letterkundig, wetenschappelijk en commercieel nieuws-en advertentieblad, 18-06-1862: ‘diberhentikan dengan hormat Asisten Residen  afdeeling Mandheling en Ankola, K.J. Jeilinghaus’.

Sumatra-courant: nieuws-en advertentieblad, 28-06-1862, (iklan, pengumuman pemerintah di Padang):  ‘rekapitulasi hasil pembelian dan penjualan kopi pemerintah pada penutupan bulan 27 Juni 1862. Jumlah yang dibeli sama dengan jumlah yang dijual ke eksportir yakni sebanyak 42.000 picols. Dengan satuan unit (lot) 200 picols, harga jual rata-rata sebesar f 40.34 per picols. Harga rata-rata kopi Mandheling tertinggi, disusul kopi Ankola. Harga tertinggi kopi Mandheling mencapai f 40.90 per picols, sementara harga kopi tertinggi Ankola sebesar f 40.20 per picols’.

De Oostpost: letterkundig, wetenschappelijk en commercieel nieuws-en advertentieblad, 23-07-1862: ‘Asisten residen Afdeeling Mandheling en Ankola adalah A. Pruijs van der Hoeven. Sebelumnya ia adalah Asisten residen di Afdeeling Lima Poeloeh Kotta’.
***
Catatan:
  • Sumber utama (dalam tanda kutip) merupakan sari berita yang relevan dengan artikel ini. Sumber lain (ditulis anonim) hanya sebagai informasi pendukung agar konteks ‘berita’ sesuai.
  • Isi artikel ini dibuat seorisinil mungkin, hanya berdasarkan informasi (surat kabar) yang tersedia. Kemungkinan adanya ‘bolong-bolong’ di sana sini, silahkan para pengguna (pembaca) melengkapi dan menginterpretasi sendiri.
  • Beberapa kalimat masih memerlukan proses penerjemahan (menyusul).


*Dikompilasi oleh Akhir Matua Harahap berdasarkan sumber tempo doeloe.

Tidak ada komentar: